Start Wechat melayu porn

Wechat melayu porn

“Masuk.” Aku mendengar suara Datuk Ong bila aku mengetuk pintunya.

Dalam keadaan kegawatan dan ekonomi yang tidak menentu segala sesuatu boleh saja berlaku.

Dengan perasaan debaran aku mengetuk daun pintu bilik pejabat Datuk Ong.

Aku pun hairan kenapa hatiku rasa berdebar padahal sebelum ini tidak ada pula perasaan seperti ini bila aku memasuki bilik Ong.

Sebagai personal assistant atau setiausaha pribadi aku memang rapat dengan Datuk Ong.